April 20, 2021

ACEHNATIONSLPOST

Portal Berita Aceh

Pelaku industri garmen meramu strategi untuk menggarap momentum lebaran tahun ini


ILUSTRASI. tekstil. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha

Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Handoyo .

ACEHNATIONALPOST – JAKARTA. Momentum Idul Fitri tahun ini belum terlalu kuat untuk meningkatkan industri garmen Tanah Air. Sejauh ini, pelaku industri masih dibayangi ketidakpastian kebijakan pembatasan sosial, impor garmen, dan daya beli masyarakat.  Namun, sejumlah produsen telah meramu strategi untuk tetap bisa mencuil peluang yang ada. 

Sekretaris Jenderal Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Rizal Tanzil berharap lebaran tahun ini bisa lebih baik dari tahun kemarin. Hal ini sudah mulai terlihat dari kinerja utilisasi industri menengah (midstream) tekstil di level 70%. 

“Namun, industri masih menghadapi sejumlah kendala, di antaranya kenaikan harga bahan baku yang membuat kondisi TPT di awal tahun relatif menurun dan safeguard untuk garmen yang PMK-nya belum keluar,” jelasnya kepada ACEHNATIONALPOST, Selasa (23/3). 

Menurut Rizal, Indonesia mempunyai pangsa pasar yang besar dan selama ini impor garmen di sektor middle low sangat tinggi. Belum lagi pakaian bekas yang masuk melalui pelabuhan kecil dinilai menggerus segmen IKM industri menengah di pasar lokal.

Baca Juga: Eratex Djaja (ERTX) incar pertumbuhan penjualan 10% di tahun ini

Melansir dari data Badan Pusat Statistik (BPS) yang dikelola API, volume impor garmen di Januari 2021 tumbuh 3,8% menjadi 7,97 juta kilogram dari yang sebelumnya 7,68 juta kilogram di Desember 2020. Adapun tren importasi garmen sejak Oktober 2020 hingga Januari 2021 terus mengalami kenaikan. 

Melihat kondisi terkini, Rizal memaparkan kebutuhan baju untuk lebaran nanti, belum menunjukkan pergerakan signifikan. Menurutnya, hal ini juga dipengaruhi dari daya beli masyarakat. “Barangkali pemerintah bisa kembali memberikan bantuan lagi ke masyarakat,” kata Rizal. 

Kekhawatiran ini juga turut dirasakan sejumlah produsen baju. Kendati begitu, produsen tentu sudah menyiapkan strategi untuk menghadapinya. 

CEO PT Mega Perintis Tbk (ZONE), FX Afat Adinata mengatakan lebaran tahun ini masih ada ketidakpastian apakah PSBB/PPKM masih berlanjut sampai lebaran. Mengingat vaksinasi masih belum optimal sehingga diperkirakan kondisi lebaran tahun ini juga masih sekitar 60%-70% dari kondisi lebaran sebelum pandemi Covid-19. 

“Pandemi Covid-19 yang paling signifikan terasa dampaknya karena mempengaruhi daya beli dan pembatasan mobilitas,” jelasnya kepada ACEHNATIONALPOST, kemarin (22/3). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ACEHNATIONALPOST Store.





Source link