Menakar potensi ekspor mineral pasca relaksasi diberikan


ILUSTRASI. Pertambangan emas dan tembaga PT Freeport Indonesia

Reporter: Filemon Agung | Editor: Anna Suci Perwitasari

ACEHNATIONALPOST – JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan relaksasi ekspor mineral selama masa pandemi covid-19 akan diberikan kepada perusahaan yang mengajukan permohonan relaksasi dan dianggap memenuhi ketentuan.

“Tergantung yang mengajukan untuk kuotanya dan maksimum sesuai batasan di peraturan perundang-undangan,” kata Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Ditjen Minerba Kementerian ESDM Sugeng Mujianto kepada ACEHNATIONALPOST, Rabu (24/3).

Sejauh ini, tercatat PT Freeport Indonesia (PTFI) telah memperoleh rekomendasi kuota ekspor konsentrat tembaga untuk satu tahun ke depan.

Vice President Corporate Communication PT Freeport Indonesia (PTFI) Riza Pratama mengungkapkan pihaknya menyambut baik langkah pemerintah mengeluarkan izin ekspor untuk satu tahun ke depan. “Kuota ekspor 2 juta ton konsentrat, PTFI berkomitmen untuk terus memberikan nilai tambah bagi Indonesia dalam berbagai cara,” ungkap Riza kepada ACEHNATIONALPOST, Selasa (23/3).

Dalam catatan ACEHNATIONALPOST, rekomendasi ini meningkat dari tahun lalu yang mencapai 1.069.000 wet ton konsentrat tembaga yang diberikan pada 16 Maret 2020 untuk satu tahun. Adapun sebelumnya pada tahun 2019 PTFI hanya mengantongi kuota ekspor sebanyak 746.953 wet ton konsentrat tembaga.

Baca Juga: Ini tanggapan pelaku usaha terkait kebijakan relaksasi ekspor mineral

Sementara itu, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) memastikan saat ini pengerjaan proyek Pabrik Feronikel Haltim yang telah mencapai kemajuan konstruksi sebesar 98%. 

VP Corporate Secretary Aneka Tambang Kunto Hendrapawoko mengungkapkan, saat ini Antam juga berfokus pada pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, Kalimantan Barat. Kedua proyek smelter tersebut telah memenuhi target yang telah ditetapkan ESDM. 

“Dalam hal pengembangan komoditas bauksit, saat ini ANTAM terus berfokus pada pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, Kalimantan Barat bekerjasama dengan PT INALUM (Persero) yang memiliki kapasitas pengolahan sebesar 1 juta ton SGA per tahun (Tahap 1),” ujar Kunto kepada ACEHNATIONALPOST, Selasa malam (23/3).

Dengan capaian tersebut, ACEHNATIONALPOST mencatat ANTM mendapatkan persetujuan ekspor mineral logam untuk penjualan ekspor bijih bauksit tercuci dengan kadar Al2O3 =42% sebesar 1,89 juta wet metric ton (wmt) untuk periode 2021-2022.

ANTM, anggota indeks Kompas100 ini, ini memperoleh izin ekspor atas pelaksanaan proyek hilirisasi pabrik Smelter Grad Alumina Refinery (SGAR). 

Kunto menyebut, izin ekspor mineral ini melengkapi izin ekspor bijih bauksit yang telah dimiliki ANTM sebelumnya, yakni sebesar 840.000 wmt atas kepemilikan pabrik Chemical Grade Alumina (CGA) di Tayan.

Dia menambahkan, dengan adanya persetujuan ekspor mineral logam untuk penjualan ekspor  bijih bauksit ini, akan memperkuat daya saing Aneka Tambang di pasar bauksit. “Hingga saat ini, Tiongkok merupakan negara yang menjadi tujuan ekspor bauksit ANTM,” kata Kunto kepada ACEHNATIONALPOST, beberapa waktu lalu.

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ACEHNATIONALPOST Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *