Antisipasi pemerintah terhadap pangan lemah


ILUSTRASI. Warga berbelanja kebutuhan bahan makanan di pasar tradisional Petak Sembilan, Jakarta, Jumat (22/1/2021). ACEHNATIONALPOST/Fransiskus Simbolon

Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Tendi Mahadi

ACEHNATIONALPOST – JAKARTA. Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri menilai, tingginya harga beberapa bahan pangan saat ini disebabkan oleh antisipasi pemerintah terhadap kesiapan pangan masih lemah.

Menurut Abdullah, tingginya harga pangan ini bukan disebabkan faktor menjelang bulan ramadan. Pasalnya,  beberapa harga pangan seperti cabai dan daging sapi sudah mengalami kenaikan dalam waktu yang lama.

“Carut marut pangan ini bukan disebabkan fase Ramadannya, ini belum masuk ke fase itu. Ini karena memang antisipasi pemerintah terhadap pangan kita masih lemah, makanya harga naik, makanya terganggu, makanya tidak konsisten, produksi tidak ada. Itu karena banyak ketidaksiapan pemerintah dalam menyiapkan pangan sebelum ramadan,” ujar Abdullah kepada ACEHNATIONALPOST, Minggu (28/3).

Baca Juga: Petani desak pemerintah revisi HPP gabah dan beras

Abdullah pun menyoroti beberapa bahan pangan yang masih bertahan tinggi dalam beberapa waktu terakhir, seperti daging, cabai rawit merah, hingga minyak goreng.

Dia menyebut saat ini harga rata-rata untuk cabai rawit merah masih sekitar Rp 125.000 hingga Rp 130.000 per kg, harga minyak goreng curah di atas Rp 14.000 hingga Rp 15.000 per kg atau di atas HET.

“Kalau minyak goreng saat ini lebih dari Rp 14.000 per kg, ada Rp 14.700 sampai Rp 15.000 per kg, tergantung beberapa pasar, tetapi masih di atas HET,” ujar Abdullah.

Abdullah juga menyebut harga daging ayam masih stabil meskipun relatif tinggi atau sekitar Rp 35.000 hingga Rp 40.000 per ekor, sementara harga daging sapi yang mencapai hingga Rp 130.000 per kg. Menurut Abdullah, harga daging sapi ini masih berpotensi mengalami kenaikan.

“Ini potensi untuk naik, jika memang persoalan ini tidak ditangani secara serius oleh pemerintah, dalam hal ini Kemendag dan Kementan,” tambahnya.

Baca Juga: Bulog Merasa Tak Pernah Ada Koordinasi Impor Beras, Toh Stok Mencukupi

Berdasarkan pantauan harga yang dilakukan ACEHNATIONALPOST di Pasar Bendungan Hilir, Jakarta, harga daging sapi saat ini berkisar Rp 125.000 per kg. Berdasarkan pengakuan salah satu pedagang, harga ini sudah mengalami kenaikan harga sebanyak 3 kali sejak Februari.

Lalu, harga cabai rawit merah berkisar Rp 120.000 hingga Rp 130.000 per kg, cabai merah keriting Rp 60.000 hingga Rp 70.000 per kg, harga rawit hijau Rp 60.000 per kg, lalu harga cabai hijau Rp 40.000 hingga Rp 45.000 per kg.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ACEHNATIONALPOST Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *