Jumlah investor pemula layanan Invest di OVO meningkat hingga 250 ribu pengguna


ILUSTRASI. Baru diluncurkan akhir Januari lalu, pengguna layanan investasi di aplikasi OVO sudah menembus angka 250 ribu orang.

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Wahyu T.Rahmawati

ACEHNATIONALPOST – JAKARTA. Baru diluncurkan akhir Januari lalu, pengguna layanan investasi di aplikasi OVO sudah menembus angka 250 ribu orang. Ini karena beberapa di antara mereka mulai melek investasi untuk mempersiapkan masa depan dan juga melihat efek yang diakibatkan oleh pandemi.

OVO bersama Bareksa baru saja mengeluarkan produk reksadana pasar uang Manulife OVO Bareksa Likuid atau dikenal MOBLI yang dikelola oleh Manulife Aset Manajemen Indonesia pada awal tahun ini. Fitur tersebut dapat diakses di aplikasi OVO dengan hanya bermodalkan minimal Rp 10.000.

Head of Corporate Communications OVO Harumi Supit mengungkapkan bahwa pihaknya gembira karena performa MOBLI menunjukkan pertumbuhan dengan menembus jumlah pengguna 250 ribu orang. Ia menyebutkan kebanyakan dari investor MOBLI merupakan anak muda yang berada di usia rata-rata 26 tahun.

“Kebanyakan dari investor yang menggunakan fitur Invest di aplikasi OVO dan membeli MOBLI adalah para investor pemula dan muda dengan usia rata-rata 26 tahun, dimana kriteria utama mereka dalam berinvestasi adalah karena risikonya yang rendah dan dana dikelola oleh manajer investasi yang terkemuka serta handal,” ungkap Harumi seperti dikutip dari keterangan pers, Kamis (1/4).

Baca Juga: OVO dorong pelaku UMKM masuk pasar digital

Harumi juga menjelaskan bahwa produk reksadana uang MOBLI memang dapat menjadi pilihan yang tepat untuk investor pemula. Bukan tanpa alasan, produk reksadana uang yang memiliki risiko lebih rendah.

Pakar Keuangan Dani Rachmat juga sependapat bahwa produk reksadana uang sangat sesuai dengan investor pemula yang lebih memilih risiko yang rendah. Hanya saja, ia tetap menghimbau agar investor bisa paham profil risiko mereka masing-masing karena itu penting untuk menjadi panduan menentukan portofolio investasi ke depannya.

“Investasi itu kan hitungan dari untung dan rugi. Profil risiko penting untuk mengetahui bagaimana perasaan kita saat berinvestasi bisa senang karena bisa beli di harga yang lebih murah atau takut karena investasinya malah turun,” jelas Dani.

Baca Juga: Dukung pembayaran digital, regulator dan bank kebut pengembangan digital banking

Selain itu, Dani juga mengingatkan agar para investor tetap berhati-hati dalam memilih manajer investasi. Menurutnya, penting bagi investor untuk mengecek riwayat manajer investasi, berapa dana yang mereka kelola dan perkembangan NAB dan kinerja secara historis.

“Risiko dan keuntungan itu berjalan beriringan. Beberapa tips analisa risiko bagi pemula dari saya antara lain ketahui profil risiko, tentukan horizon investasi, pergunakan jasa profesional dan pilih produk yang sesuai,” pungkas Dani.

Baca Juga: Prospek cerah, dompet digital ramai-ramai tambah fitur baru

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ACEHNATIONALPOST Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *