April 17, 2021

ACEHNATIONSLPOST

Portal Berita Aceh

Bangladesh, Kenya, Pakistan, dan Filipina masuk daftar merah Covid-19 di Inggris


ACEHNATIONALPOST – LONDON. Pemerintah Inggris akan melarang kedatangan internasional dari empat negara lagi yakni Bangladesh, Kenya, Pakistan, dan Filipina di tengah kekhawatiran atas varian virus baru tetapi memilih untuk tidak memasukkan Prancis dan negara-negara Eropa lainnya yang menghadapi kebangkitan virus.

Departemen Transportasi mengatakan pada hari Jumat bahwa jumlah negara dalam “daftar merah” akan mencapai 39 ketika pembatasan terbaru berlaku di Inggris mulai 9 April. Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara juga memiliki daftar yang mirip dengan yang berlaku di Inggris.

Berdasarkan ketentuan larangan perjalanan, pengunjung internasional yang telah berangkat dari atau melakukan perjalanan melalui negara-negara dalam daftar dalam 10 hari sebelumnya ditolak masuk ke Inggris. Negara-negara dalam daftar termasuk Brasil dan Afrika Selatan, di mana dua dari varian virus yang paling mengkhawatirkan telah diidentifikasi.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 Rusia dipastikan aman untuk penderita diabetes dan penyakit jantung

Warga negara Inggris dan Irlandia serta orang yang memiliki hak tinggal di Inggris dapat masuk, karena penerbangan komersial tidak dilarang. Namun, mereka harus melakukan karantina di hotel yang disetujui pemerintah selama 10 hari dengan biaya sendiri dan harus mengikuti tes COVID-19 pada hari kedua dan delapan dari isolasi mandiri mereka.

Tidak ada negara Eropa yang masuk dalam daftar merah Inggris, meskipun sebagian besar Eropa menyaksikan kebangkitan virus yang kuat yang telah mendorong banyak negara untuk memberlakukan kembali pembatasan penguncian. 

Pakar kesehatan mengatakan lonjakan itu didorong oleh varian virus, termasuk yang pertama kali ditemukan di Inggris, yang melanda benua itu. Organisasi Kesehatan Dunia pada Kamis mengeluhkan lambatnya vaksinasi di negara-negara Eropa selain Inggris, dengan mengatakan mereka kalah dalam perlombaan untuk melindungi rakyat mereka.

Perdana Menteri Boris Johnson telah menghadapi pertanyaan dalam beberapa hari terakhir tentang mengapa Prancis, yang menderita salah satu wabah terburuk di Eropa, tidak ada dalam daftar. Namun menempatkan Prancis dalam daftar merah dapat memiliki implikasi serius bagi arus perdagangan masuk dan keluar Inggris, mengingat ketergantungannya pada lalu lintas dari pelabuhan lintas-saluran.

Departemen transportasi Inggris mengatakan sebagian besar kasus varian Afrika Selatan yang terdeteksi di Inggris sejauh ini terkait dengan perjalanan internasional dan sangat sedikit yang diperkirakan berasal dari Eropa.

 



Source link