Platinum jadi komoditas logam mulia dengan kinerja paling ciamik di kuartal I-2021


ILUSTRASI. Harga platinum naik 10,76% pada kuartal I-2021

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Anna Suci Perwitasari

ACEHNATIONALPOST – JAKARTA. Platinum menjadi komoditas logam mulia dengan kinerja yang paling apik sepanjang kuartal I-2021. Merujuk Bloomberg, pada periode Januari hingga Maret 2021, harga platinum spot berhasil menguat 10,76% setelah ditutup di level US$ 1.305,33 per ons troi pada 31 Maret silam. 

Kinerja tersebut jauh mengungguli komoditas logam mulia lainnya, seperti paladium yang hanya menguat 7,30%. Sementara perak justru terkoreksi hingga 7,52% dan emas pun ambles 10,04%. Ini juga membuat emas sebagai komoditas logam mulia dengan kinerja paling buruk pada kuartal pertama tahun ini. 

Founder Traderindo.com Wahyu Tribowo Laksono mengatakan, logam mulia seperti platinum dan paladium wajar mengalami penguatan di tiga bulan pertama tahun 2021. Ini sejalan dengan pemulihan ekonomi global sehingga permintaan ikut mengalami kenaikan.

“Selain itu, berbagai stimulus yang digelontorkan oleh bank sentral turut mendorong kinerja logam mulia semakin menguat. Namun, berbagai stimulus ini justru tidak menguntungkan kondisi emas dan perak,” kata dia ketika dihubungi ACEHNATIONALPOST, Sabtu (3/4).

Wahyu menambahkan, emas dan perak kinerjanya semakin terpuruk setelah kondisi pasar finansial yang tertekan oleh kenaikan yield US Treasury. Bahkan, di saat outlook inflasi diharapkan naik lebih cepat, pelaku pasar juga relatif optimistis Federal Reserve bisa mengatasi permasalahan tersebut.

Di satu sisi, ketika pasar merasa harus melirik safe haven, yang dilirik adalah dolar Amerika Serikat (AS). Wahyu bilang, saat ini the greenback memang jadi pilihan utama para investor. Tak pelak, kinerja emas semakin tertekan, begitu pun dengan perak.

Baca Juga: Harga emas Antam tak berubah di level Rp 922.000 per gram pada Minggu (4/4)

Ke depan, Wahyu meyakini potensi penguatan komoditas logam mulia relatif terbatas. Pada kuartal II-2021, pasar finansial akan ditentukan oleh pergerakan dolar AS. Ketika dolar AS mengalami penguatan, harga komoditas logam mulia justru terbatas.

“Penguatan dolar AS pada akhirnya akan mengancam reflationary trade karena bagaimanapun dolar AS menjadi lawan pergerakan harga komoditas. Jadi peluang untuk bisa naik itu ada, namun sangat rentan oleh koreksi,” imbuh Wahyu.

Namun, hingga akhir tahun Wahyu memperkirakan harga paladium masih bisa naik dengan rentang harga US$ 2.200 – US$ 3.000 per ons troi. Sementara untuk platinum, cenderung naik konsolidatif dengan rentang US$ 800 – US$ 1.500 per ons troi.

Sedangkan untuk emas dan perak, Wahyu menilai kemungkinan melemah pada sisa tahun ini. Harga emas diperkirakan akan berada dalam kisaran US$ 1.500 – US$ 1.800 per ons troi. Lalu perak berada dalam rentang US$ 21 per ons troi – US$ 28 per ons troi.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ACEHNATIONALPOST Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *